Sejarah Jalur Gaza Palestina

Sejarah Jalur Gaza Palestina yang perlu anda ketahui adalah sebuah kawasan yang terletak di pantai timur Laut Tengah, bagian dari wilayah Negara Palestina, berbatasan dengan Mesir di sebelah barat daya (11 km), dan Israel di sebelah timur dan utara (51 km (32 mi). Jalur Gaza memiliki panjang sekitar 41 kilometer (25 mi) dan lebar antara 6 hingga 12 kilometer (3,7 hingga 7,5 mi), dengan luas total 365 kilometer persegi (141 sq mi). Populasi di Jalur Gaza berjumlah sekitar 1,7 juta jiwa. Mayoritas penduduknya besar dan lahir di Jalur Gaza, selebihnya merupakan pengungsi Palestina yang melarikan diri ke Gaza setelah meletusnya Perang Arab-Israel 1948. Populasi di Jalur Gaza didominasi oleh Muslim Sunni. Tingkat pertumbuhan penduduknya pertahun mencapai angka 3,2%, menjadikannya sebagai wilayah dengan laju pertumbuhan penduduk tertinggi ke-7 di dunia.

Jalur Gaza memperoleh batas-batasnya saat ini pada akhir perang tahun 1948, yang ditetapkan melalui Perjanjian Gencatan Senjata Israel-Mesir pada tanggal 24 Februari 1949.[4] Pasal V dari perjanjian ini menyatakan bahwa garis demarkasi di Jalur Gaza bukanlah merupakan perbatasan internasional. Jalur Gaza selanjutnya diduduki oleh Mesir. Pada awalnya, Jalur Gaza secara resmi dikelola oleh Pemerintahan Seluruh Palestina, yang didirikan oleh Liga Arab pada bulan September 1948. Sejak pembubaran Pemerintahan Seluruh Palestina pada tahun 1959 hingga 1967, Jalur Gaza secara langsung dikelola oleh seorang gubernur militer Mesir.

Israel merebut dan menduduki Jalur Gaza dalam Perang Enam Hari pada tahun 1967. Berdasarkan Persetujuan Damai Oslo yang disahkan pada tahun 1993, Otoritas Palestina ditetapkan sebagai badan administratif yang mengelola pusat kependudukan Palestina. Israel mempertahankan kontrolnya terhadap Jalur Gaza di wilayah udara, wilayah perairan, dan lintas perbatasan darat dengan Mesir. Israel secara sepihak menarik diri dari Jalur Gaza pada tahun 2005.

Baca Juga  Sejarah Rumah Sakit Indonesia Gaza

Jalur Gaza merupakan bagian dari teritori Palestina. Sejak bulan Juli 2007, setelah pemilihan umum legislatif Palestina 2006 dan setelah Pertempuran Gaza, Hamas menjadi penguasa de facto di Jalur Gaza, yang kemudian membentuk Pemerintahan Hamas di Gaza.

Sejarah Gaza Palestina

Sejarah Gaza yang diketahui mencakup 4.000 tahun. Gaza diperintah, dihancurkan dan dihuni kembali oleh berbagai dinasti, kerajaan, dan masyarakat.  Awalnya merupakan pemukiman orang Kanaan , kota ini berada di bawah kendali orang Mesir kuno selama kurang lebih 350 tahun sebelum ditaklukkan dan menjadi salah satu kota utama orang Filistin .

Gaza menjadi bagian dari Kekaisaran Asiria sekitar tahun 730 SM. Alexander Agung mengepung dan merebut kota itu pada tahun 332 SM. Sebagian besar penduduknya terbunuh dalam penyerangan tersebut, dan kota tersebut, yang menjadi pusat pembelajaran dan filsafat Helenistik , dimukimkan kembali oleh orang Badui di dekatnya . Wilayah ini sering berpindah tangan antara dua kerajaan penerus Yunani, Seleukia di Suriah dan Ptolemeus di Mesir, hingga dikepung dan direbut oleh Hasmonean pada tahun 96 SM.

Gaza dibangun kembali oleh Jenderal Romawi Pompey Magnus , dan diberikan kepada Herodes Agung tiga puluh tahun kemudian. Sepanjang masa Romawi, Gaza mempertahankan kemakmurannya, menerima hibah dari beberapa kaisar berbeda. Sebuah senat beranggotakan 500 orang memerintah kota tersebut, yang memiliki populasi beragam dari Yunani, Romawi, Yahudi, Mesir , Persia dan Nabatean . Konversi ke agama Kristen di kota ini dipelopori dan diselesaikan pada masa pemerintahan Santo Porphyrius , yang menghancurkan delapan kuil pagan di kota tersebut antara tahun 396 dan 420 Masehi.

Gaza ditaklukkan oleh jenderal Muslim Amr ibn al-‘As pada tahun 637 M dan sebagian besar warga Gaza memeluk Islam pada awal pemerintahan Muslim. Setelah itu, kota ini mengalami masa kemakmuran dan kemunduran. Tentara Salib merebut kendali Gaza dari Fatimiyah pada tahun 1100, namun diusir oleh Saladin . Gaza berada di tangan Mamluk pada akhir abad ke-13, dan menjadi ibu kota provinsi yang membentang dari Semenanjung Sinai hingga Kaisarea . Ini menyaksikan zaman keemasan di bawah dinasti Ridwan yang diangkat oleh Ottoman pada abad ke-16.

Baca Juga  Sejarah Masjid Al Aqsa Menurut Islam Kristen Yahudi

Gaza mengalami gempa bumi dahsyat pada tahun 1903 dan 1914. Pada tahun 1917, selama Perang Dunia I, pasukan Inggris merebut kota tersebut. Gaza tumbuh secara signifikan pada paruh pertama abad ke-20 di bawah pemerintahan Wajib . Populasi kota membengkak akibat eksodus Palestina selama Perang Arab-Israel tahun 1948 .

Pada tahun 2007, Hamas muncul sebagai pemenang dalam pemilu Palestina dan dalam pertempuran faksi dengan saingannya Fatah di kota tersebut dan di Jalur Gaza yang lebih luas dan sejak itu menjadi satu-satunya otoritas pemerintahan . Israel kemudian memblokade Jalur Gaza dan melancarkan serangan terhadapnya pada tahun 2008–2009 , 2012 , dan 2014 sebagai respons terhadap serangan roket , dan pada tahun 2023 sebagai akibat dari inisiasi Hamas dalam perang Israel-Hamas tahun 2023 .