Mengenal Rangka Atap Baja Ringan

Rangka atap baja ringan adalah sebuah perkembangan teknologi terbaru struktur atap menggunakan konstruksi baja yang kuat tetapi ringan, kita tahu sebelumnya bahwa yang namanya baja itu indentik dengan berat dan ukuran yang besar namun seiring perjalanan waktu maka namaun seiring perjalanan waktu maka muncullah teknologi baja ringan sehingga banyak menarik masyarakat untuk menggunakannya. Baja yang di gunakan adalah jenis cold rolled coll (CRC) dengan bentul profil seperti huruf C atau O berikut ini beberapa uraian mengenai rangka atap baja ringan.

Kelebihan rangka atap baja ringan

  1. Tidak perlu di cat lagi.
  2. Bahan bangunan yang ringan sehingga tidak memberatkan struktur.
  3. Tidak terkena serangan rayap, hal ini berbeda dengan kayu yang punya resiko keropos dimakan rayap.
  4. Mutu materialnya tidak berubah-ubah, tidak melapuk karena usia lanjut.
  5. Proses pemasanganya cepat, bisa dipabrikasi dulu lalu tinggal pasang di lokasi proyek.
  6. Tahan terhadap karat.

Kekurangan rangka atap baja ringan

  1. Pemilihan material memerlukan perhitungan struktur yang teliti dan kuat, karena jika ada yang salah maka atap bisa roboh total.
  2. Tergolong sebagai material rangka atap yang cukup mahal dibanding jenis lainya, namun keberadaan kayu yang semakin langka telah membuat baja ringan menjadi lebih murah untuk digunakan.
  3. Tidak bisa asal membuat rangka atap, perlu gambar kerja yang benar sehingga atap bisa dibangun dan berfungsi dengan baik.
  4. Dari segi tampilan arsitektur terlihat kurang bagus jika tidak didesain sedemikian rupa, oleh karena itu diperlukan plafond penutup agar langit-langit terlihat bagus.
  5. Tidak terjual bebas di toko bahan bangunan, jadi harus memesan langsung pada supplier rangka atap baja ringan yang biasanya menawarkan harga perencanaan,bahan berikut pemasangan sampai jadi.
Baca Juga  Baja ringan batangan SNI